Meracau #1

Kalau sedang berpikir ahh bukan, lebih tepatnya asik sendiri dengan pemikiran ini rasanya terlalu banyak hal yang bisa ditulis.

kali ini entah harus mulai dari mana… banyak waktu yang dimiliki tapi rasanya saya ga melakukan apa – apa yang berarti…

saya lupa kapan saya muli menulis blog ini, blog yang ga ingin semua orang tahu disaat orang di luar sana mempromosikan blog mereka.. entah lewat status instagram, line , whatsapp, bbm… dan semua sosmed yang ada.

Saya malah ingin blog ini jadi rahasia, entah kenapa… disini ada sesuatu bagian dari diri saya yang berbeda dengan dunia nyata.

Sesuatu yang kadang bertolak belakang dengan saya di dunia nyata.. hmmm karena itu terkadang saya lebih nyaman menulis disini, menuangkan apa pun yang melintas di benak saya.

Saya sungguh tak menyangka sama sekali kalau akan ada orang yang membaca bahkan memfollow blog saya ini… Padahal isinya random bahkan amburadul hahaa… tapi saya tetap harus berterima kasih. Apa pun alasan mereka me-like tulisan atau memfollow blog saya, semoga saja itu berkesan baik.

Jadi,apa yang hendak saya tulis ya,,, yang jelas saya merasa kosong… banyak, terlalu banyak yang saya pikirkan beberapa hari ini.. entah itu apa, penting atau tidak, entahlah…

Apa mungkin selama ini saya berjalan dijalur yang salah?
Apa saya melakukan sesuatu bukan karena saya begitu menginginkannya, hanya untuk sekedarnya?
Apa saya terlalu berusaha membahagiakan orang, sampai lupa caranya memanjakan diri dengan hal yang setidaknya membuat saya tersenyum puas?
Puas pada diri sendiri, puas dengan hasil yang telah saya capai…

Oh iya, kalian mungkin tidak tahu, kalau saya hanya sekedar mengajukan seperti itu, akan ada setidaknya segelintir orang di luar sana yang berasumsi kalau saya ga bersyukur sama sekali, terlalu mikirin hal yang ga penting, dan terlalu sering mikirin hal negatif nya aja…

Seandainya aja kita bertukar pribadi.. please bukan Taat Pribadi ya.. hahaa
Ah… itu mustahil yah…
Betapa pun bersyukurnya kamu,, kalian… pasti semua orang punya mimpi.

Apa yang saya impikan? apa mimpi saya?

Entah…. saya bingung…

Apa seharusnya saya menjadi seorang penulis kisah roman yah… heummm…
Tapi gimana caranya, saya ga pandai menulis..
Tulisan saya kacau balau… ga keren malah lebih deket ke amburadul… heu

Kan katanya saya pecinta sejati yah… (kata orang)
Ya, siapa tau kalau bikin novel atau apa gitu yah, bisa laris terus jadi best seller.. eh, apa itu mimpi yah.. hahha

Ah sudah lah ya… Saya hanya lelah dengan rutinitas …. Pernah ga sih ngerasain yang namanya pengen berenti tapi ga sanggup kalo harus berenti..
Mungkin sama kaya pengen nangis tapi kaya ketahan di kerongkongan… haduh apaan sih yah…

Tau ga tentang pepatah ini :”Bahkan teman pun ga bisa kamu percaya selamanya, suatu saat mereka akan pergi meninggalkan kamu. Di dunia ini kamu cuma berjuang sendirian.”

Astagaa… maaf yah itu bukan pepatah deh ya kayanya #ngacomodeon

Passion… Did I have a passion?

Ketika melihat orang bercerita tentang keberhasilannya saat meraih impiannya, disitu saya berpikir…

Saya lupa apa mimpi saya… Orang lain punya mimpi, mimpi saya apa?

Bagaimana ini, apakah semuanya akan baik-baik saja kalau saya bersikap seolah tak peduli?
pilihan,,, hidup adalah pilihan…
Kebahagiaan mereka atau kebahagiaan diri sendiri… kalau mereka bahagia, rasanya itu cukup buat saya bahagia… tapi kalau saya bahagia, apa mereka juga bahagia atau malah iri dan membenci saya karena berpikir saya ini egois.

Apalah apalahh… hahahhaa…
Tulisan ini bener deh ga ada korelasi antar kalimat. Meracau kacau…

Jadi sebenernya apa itu mimpi?

Mimpi… mimpi… apa mimpi kalian?

Apa yang saya tulis ini.. huft..

Ah… sudahlah

Bali #1

“Om Swastyastu…”

Surganya Indonesia…
Siapa sih yang ga kenal dengan Pulau Dewata..
Kebanyakan pelancong menganggap Bali adalah Indonesia.. hanya sebatas Bali saja… padahal Bali adalah satu dari ribuan pesona keindahan Indonesia…
Kali ini disponsori oleh jalan-jalan gratis alias tugas negara yang mengharuskan saya dinas hingga ke Bali…
Wuidihh … semangat dong yaa… apalagi ini untuk pertama kalinya..
Memang apa yang dikerjain Tuhan itu di luar akal pemikiran manusia… siapa yang menyangka coba yah… tiba-tiba disuruh berangkat kembali … ga keluar duit sepeser pun…
Warrrbiasaahhh….
Pertama kali menginjakan kaki di bandara… menghirup udara di Bali… langsung bikin senyum merekah.. dan merasa dreams come true
Bersih banget dengan aura kenyamanan yang khas… entah gimana menuliskannya.. yang jelas.. i like it
Suasananya friendly padahal saya belum berinteraksi dengan penduduk pribumi nya.. tapi auranya saja udah menggetarkan sukma… #lebay mode on
Berasa banget Bali nya… ya ampun.. iya lahh… wong saya sudah mendarat di Bandara Ngurah Rai Denpasar… hahaaa
Saya ga menyangka… kalau semua berawal dari sini… kemudian saya akan menapakan kaki di keindahan-keindahan ciptaan Tuhan lewat pesona Indonesia…

“Om Santih Santih Santih Om…”